Followers

Wednesday, February 10, 2016

hari emosi aku

"The more chances you give someone.
The less respect they'll start to have for you. They'll begin to ignore the standards that you've set because they'll know another chance will always be give.
They're not afraid to lose you because they know that no matter what, you won't walk away. They get comfortable depending on your forgiveness.
Never let a person get comfortable disrespecting you"

*************

Lately - perasaan aku bukan ditahap yang sempurna.
Mungkin kerap ditujah soalan yang sama.
Lagi-lagi bila pergi kenduri - Sampaikan, kenduri yang kelmarin sudah, sebolehnya aku tak nak pergi. Gelisah aku bukan main. Takut nak jumpa sepupu sepapat. sungguh aku takut ditekan soalan yang sama.

Aku dah malas nak menjawab dengan frasa belum sampai jodoh - sebab soalan akan bersambung. Belum lagi yang nak tolong recommend sana sini. Sungguh aku jadi tersinggung - rimas.

Sedangkan hakikat - aku tak pernah terbuka rasa untuk mula semula. Apatah lagi mencari.

It's not about I don't want to try it - again - anymore. I'm just don't want to feel the pain and hurt for the same - again - anymore.

Aku tahu dimana tahap aku kalau aku serah hati aku. Aku tahu kaki aku akan melekat bila aku mula serah hati dan rasa sayang. Aku bagi semua - sampai tak ada lagi baki untuk aku.  Yang mana - pada akhirnya - hati aku akan dikembalikan dalam keadaan yang hancur.

Ohhh tak - bukan dikembalikan. Tapi akulah yang akan kutip hati sendiri yang berderai. Dan aku lah yang akan rawat dan cantum sendiri. Dua Kali hati dipijak untuk hal sama yang sama. Mana mungkin aku berani untuk sekian kali yang lain.

#senyum sendiri.

Jujur aku kata - Kali ni aku kalah.
Mungkin aku dah terlalu penat mengelak untuk pertanyaan yang sama. Kadang bila rasa tercabar. Rasa mahu terus bagi kata setuju pada yang mahu. Agar yang bertanya akan tutup mulut. Tapi bila rasional. Aku tak mahu tipu diri sendiri. Sebab yang akan hidup bersama adalah aku. Bukan mereka yang jadi wartawan tak bergaji.

Dan satu soalan yang aku tanya pada diri sendiri. Apa jaminan si dia yang mahu aku itu - akan sayang dan jaga aku spt mana yang aku lakukan untuk diri aku.
Jadi bila persoalan itu aku gantung dalam hati dan jiwa aku - aku mula sangsi. Dan penolakan adalah yang terbaik aku kira. Tak berani. Sungguh Aku takut.

Bukan aku tak pernah dijanji bulan dan bintang. Lebih dari itu. Maka lautan api aku sanggup redah sama. Aku kira akan bahagia sampai akhir nyawa. Rupanya sekali lagi hati berkecai.

#senyumlagi.

Aku selalu cabar diri sendiri. Pejam mata dan monolog sama hati. Bayangkan saat indah dulu sampai keakhirnya. Aku pegang pipi. Menangis lagi tak?

Ye masih. Sayang lagi tak? Lalu aku senyum sendiri. Mana mungkin tidak. Tapi untuk kembali ke hal yang sama. Itu bukan aku. Jadi aku simpulkan - hati Aku masih lagi dalam proses penyembuhan.

So now, aku mahu. Actually aku harus fokus untuk hidup aku. Because I'm lovely believe the right person will eventually find his way to me. Aaaammiin.

*********************

Kata-kata abah yang aku tak akan pernah lupa.

"Kena belajar betul, kerja jangan tak kerja. Kena ada duit sendiri, mana tahu dah kawin nanti suami kamu akan tinggal kan kamu, kalau abah hidup lagi tak apa, balik dekat abah. Kalau abah tak ada benda tu yang tolong kamu"

Abah....... You will always be my hero. Dunia dan akhirat. Always.

Hidup kene kuat lagi lagi nak tadah air liur orang yang bercakap Dan bertanya Tentang kita.

Tak apa. Terus senyum sebab aku tahu Aku lebih dari kuat.


#penoff.




1 comment:

Perempuan said...

Same situation. Sampai satu tahap aku dah tak peduli. Rezeki org kawen awal, siapa la kita nak mempersoalkannya. Allah tau apa yg terbaik utk kita. Sabar