Followers

Wednesday, November 4, 2015

Rindu teruk.

Angin lintang bawa ingatan.

Pada mereka yg jauh tapi masih utuh -  wujud di hati.
Mereka yang selama ini tetap degil - masih mahu menjadi sebahagian aku.

Aku yang keras-kasar-tekad-tak sempurna.

Gaduh bukan sekali. Tapi wujudnya - kita sudahi dengan kata maaf dan peluk berjemaah. Kadang arus dari mata menitik nitik.Bercucuran.

Dan

Tangan itu yang kuat memeluk aku bila sedu aku berbunyi tanpa tahan.
Jari itu yang mengusap rambut aku bila lemahnya jiwa dikeji dek tohmahan.
Ribaan itu yang menjadi alas rebahan kepala aku bila jatuh hanyut dek tangisan.
Dan mata itu yang turut sama mengalir air jernih - mungkin turut sama merasakan.
Bibir juga suara itu yang tetap berbicara menolak aku bangkit tanpa alasan.

Tak ada perkataan. Cuma RINDU!.
😂😂😂😂. Rindu teruk..

Sesekali kenangan datang.
Tak ada yang mampu aku ungkap.
Hanya doa semoga semuanya elok.

Maaf.

Kakyong masih belum sempat tunaikan untuk berkumpul.
Sikit je lagi. Sabar.

Cukup purnama - kakyong janji kakyong muncul.

Hanya tuhan yang tahu berapa sayangnya aku pada mereka.
Aku tahu mereka juga rindu aku seperti mana aku rindu mereka.

Hanya tulisan dalam talian jadi pengganti.
Kadang hanya gambar tangisan yang dihantar sudah cukup menggambarkan
Berapa dalamnya rasa rindu.

Buat anak-anak ummi.
Dhuha dan Sofea.
Sikit lagi sayang nanti ummi susul kalian.
Ummi,mama dan ibu. Kita spend time together with auntie balqis and auntie jie.
Be a good daughter dear.

Ummi love both of you like I do to your mama and ibu.

Haishhh! Cepat la disember. I just can't wait.

No comments: