Followers

Wednesday, December 16, 2009

antara bibir dan hati




kata bibir :

pergilah,
aku terima keputusan itu
mungkin ini yang terbaik untukmu
aku tiada hak untuk menghalang
kerana itu keputusanmu

bukan aku aku sedih..
tapi aku pasrah...
aku ingin kau di sana tersenyum gembira
mungkin bersama dia..aku tak pasti

namun...
andai satu hari nanti...
hati mu...
tiba-tiba terasa sakit, pedih
denyut jantung mu seakan sakit untuk terus berdenyut
dan air matamu bermain-main di tubir mata...
dan saat itu dirimu merasakan seperti terjatuh....
saat itu dirimu merasakan luka yang berdarah pekat wujud dihatimu...

ingatlah aku...
ingati aku bukan untuk kau kembali semula padaku..
tidak ....

ingati aku kerana....
itulah rasa yang dulu aku rasakan...
itulah pedih dan sakit yang dulu aku alami...

kata hati :

sebenarnya aku tidak mengharap kau pergi....
ku ingin kau tetap di sini
namun ku lihat kau masih pergi
kau pergi dengan senyuman...
walau ada sedikit sendu...
namun apakah itu sendu yang jujur...
atau sekadar mengulitkan rasa kasihan di hati ini
untuk meyakini aku yang sememangnya kau juga merasa duka....

sebenarnya...
aku mahu kau disini, bercanda, suka, duka bersama
aku mahu kau disini, meneruskan lagi perjalanan dengan janji utk dilaksana
aku mahu kau terus disini..mengiringi langkahku sehingga ke hujung waktu..

namun aku tiada daya, aku tiada kuasa..
kerana itu pilihanmu,
itu keputusanmu
kecewa?
ya aku kecewa.. sehingga andai dapat ku pamerkan ruang hati ini,
kau tak akan lihat lagi tempat kosong untuk disakiti lagi...
kerana hati ini telah lumat....

selama kau pergi ku tahu kau menikmati kepergianmu...

1 comment:

riena azneira said...

bibir kate tak nak tp hati kate nak..
egoistic itu merugikan.haha~